Skip to main content

Pamilahe Tembung Jawa

Pamilahe Tembung Jawa. Didalam bahasa Jawa, tembung atau kata itu dibagi lagi menjadi beberapa bagian sesuai dengan strukturnya. Kalimat (ukara) tersusun dari beberapa kata (tembung). Kata (tembung) terdiri dari susunan suku kata (wanda), dan suku kata (wanda) tersusun dari sekumpulan huruf (aksara). Jika dibuat skema menjadi seperti ini:
Ukara (kalimat) < Tembung (kata) < Wanda (suku kata) < Aksara (huruf)


Pamilahe tembung
Tembung bisa diudhal manut wandane lan kudu adhedasar tembung linggane (menawa tembung andhahan). Tuladha:
- gambar = gam - bar
- gambaran = gam - bar - an
- keturon = ke - tu - ru - an


Miturut jenise, tembung jawa ana 6:
1. Tembung Lingga
Tembung lingga yaiku tembung sing durung owah saka asale (kata dasar). Tembung lingga sing unine mung sakecapan diarani tembung wod.
Tuladhane tembung lingga:
- Adus, babar, kursi, tuku, turu (2 wanda)
- gamelan, garuda, segara (3 wanda)
Tuladhane tembung wod:
- tik, tul, lur, sak, rak. bak, gas, lsp.


2. Tembung Andhahan (Kata Jadian)
Tembung andhahan yaiku tembung sing owah saka asale.
Tuladha:
- latare
- piwulang
- tetuku
- omahe


2.1 Ater-ater (awalan)
a. Ater-ater hanuswara (awalan asal) sing awujud:
m-, n-, ng-, lan ny-
m- + pupus = mupus
n- + tulis = nulis
ng- + gawa = nggawa
ny- + sikut = nyikut
b.  Ater-ater tripurusa sing awujud: dak-, ko-, lan di-, sing awujud:
dak + pangan = dakpangan
ko + jupuk = kojupuk
di + tuku = dituku
c. Ater-ater liyane sing awujud:
a- + lungguh = alungguh
ma- + lumpat = malumpat
ka- + limpe = kalimpe
ke- + sandhung = kesandhung
sa- + gegem = sagegem
pa- + lilah = palilah
pi- + tutur = pitutur
pra- + wira = prawira
kami- + tuwa = kamituwa
kapi- + lare = kapilare
tar- + waca = tarwaca


2.2 Seselan (Sisipan)
Seselan sing awujud: -um, -in, -l lan -r
teka + -um = tumeka
gawa + -in = ginawa
siwer + l = sliwer
tudhung + l = tludhung
kelip + r = krelip


2.3 Panambang (akhiran)
Panambang sing awujud -i, -ake, -e, -ane, -ke, -a, -ana, -na, -ku, -mu, lan -en
teka + -i = tekani
turut + -ake = turutake
bapak + -e = bapake
jaluk + -ane = jalukane
kethok + -ke = kethoke
sepatu + -mu = sepatumu
pangan + -an = panganan
sugih + -a = sugiha
jupuk + -en = jupuken


3. Tembung Rangkep (Kata Ulang)
Tembung rangkep yaiku sakabehing tembung sing diwaca kaping pindho, bisa sakabehing tembung utawa mung sawanda. Tembung rangkep ana telung macem, yaiku:
3.1 Tembung dwilingga
Tembung dwilingga yaiku tembung -tembung sing diwaca kaping pindho kabeh linggane.
a. Dwilingga padha swara
- abang-abang
- guru-guru
- kewan-kewan
b. Dwilingga salin swara
- mloka-mlaku
- bola-bali
- wira-wiri
c. Dwilingga semu
- athi-athi
- undur-undur
- ondhe-ondhe


3.2 Tembung Dwipurwa
Tembung dwipurwa yaiku tembung-tembung sing diwaca kaping pindho mung wanda sing ngarep. Tuladhane:
- lelaku
- lelumpuk
- geguyu


3.3 Tembung Dwiwasana
Tembung dwiwasana yaiku tembung-tembung sing diwaca kaping pindho mung wanda sing mburi. Tuladhane:
- besisik
- cengingis
- cekikik


4. Tembung Camboran
Tembung camboran (kata majemuk) yaiku tembung loro utawa luwih sing dirangkep dadi siji, miturut tegese tembung camboran bisa kaperang dadi loro, yaiku:
a. Camboran tunggal
- nagasari
- semarmendem
- ulerkembang
-daramuluk
b. Camboran wudhar
- gedhe cilik
- meja tulis
- gedhang goreng
- lara branta


5. Tembung Tanduk
Tembung tanduk yaiku tembung lingga sing oleh ater-ater hanuswara (m-, n-, lan ny-). Tembung tanduk bisa kaperang dadi telu warna, yaiku:
a. tembung tanduk kriya wantah, yaiku tembung sing ora oleh panambang
- maju
- ndeleh
- ngadeg
- nyapu
b. tembung tanduk i-kriya, yaiku tembung tanduk sing oleh panambang i
- menthungi
- nglabuhi
- nulungi
c. tembung tanduk ke-kriya, yaiku tembung tanduk sing oleh panambang ke utawa ake
- nduduhake
- nyelehake
- ngalungake


6. Tembung Tanggap
Tembung tanggap yaiku tembung lingga sing oleh ater-ater tripurusa (ko-, dak-, lan di-) lan seselan -in. Tembung tanggap bisa kaperang dadi patang warna.
a. Tanggap tripurusa, yaiku tembung lingga sing oleh ater-ater tripurusa
- kojupuk
- dakpangan
- dibalangi
b. Tanggap na, yaiku tembung lingga sing oleh seselan -in.
- sinengkakake
- tinulis
- tinubruk
c. Tanggap tarung, yaiku tembung dwilingga sing oleh seselan -in tripurusa
- serat-sinerat
- cokot-cinokot
- sawang-sinawang
d. Tanggap ka, yaiku tembung lingga sing oleh ater-ater ka- kanthi teges dijarak
- kaobong
- kapangan
- kagendhong



Popular posts from this blog

75 istilah ekonomi lengkap

Setelah sebelumnya admin telah memberikan informasi tentang istilah bidang kesenian dan kebudayaan, selanjutnya admin akan menuliskan info tentang istilah ekonomi lengkap. Dalam artikel tentang ekonomi atau berita ekonomi indonesia sering kita dengar istilah-istilah yang kurang kita mengerti, atau sebenarnya kita mengetahui maksudnya namun tak mampu menjelaskan atau menjabarkannya secara rinci kepada orang lain.

Untuk itu, berikut kami tuliskan daftar istilah dalam bidang ekonomi dalam 75 istilah ekonomi : Aset : kekayaan.Akumulasi : proses penambahan modal (uang tunai, mesin-mesin, dsb.Bankir : orang yang memperdagangkan uang ; cukong.Bank : kantor penyimpanan, perkreditan keuangan.Banker : direktur bank.Barter : perdagangan dengan saling menukar barang.Bonanza : sumber rejeki (keuntungan, kebahagiaan).Bonus : honor tambahan di luar gaji (uang ekstra).Brankas : lemari tempat menyimpan uang, barang-barang berharga.Bursa : tempat memperjualbelikan saham.Butik : toko yang menjual barang…

67 Istilah Pertanian Lengkap

Dalam bidang pertanian dikenal banyak istilah pertanian yang biasa diterapkan dalam kalimat yang tentunya berhubungan dengan dunia pertanian. Namun, meski kita sering mendengar dan tahu maksud istilah tersebut, saat kita ditanya dan disuruh mendeskripsikan ternyata kesulitan. Untuk itu, kali ini Enjangcom akan memberikan informasi tentang istilah-istilah dalam bidang pertanian dan penjelasannya. Istilah-istilah tersebut kami rangkum dalam 67 istilah pertanian, selengkapnya sebagai berikut : Agrobisnis : melakukan usaha perdagangan dalam bidang hasil-hasil pertanian.Agraria : urusan pertanian atau tanah pertanian.Airdas : pengairan dasar.Amubu : alat memupuk dan menabur.Amuru : alat memupuk dan menggaru.Apiani : peternak lebah.Agrisilvikultur : pertanian rakyat yang dilakukan di areal kehutanan.Agroindustri : industri di bidang pertanian.Ammonifikasi : proses peruraian bahan organik oleh mikro-organisme menjadi amoniak.Benih : bibit tanaman yang akan ditebar, diternak, dan lain-lain.Da…

7 perbedaan koperasi dengan badan usaha lain

7 perbedaan koperasi dengan badan usaha lain. Selain koperasi, ada beberapa badan usaha lain yang bergerak dalam bidang ekonomi, antara lain toko, firma, persekutuan komanditer (CV), dan perseroan Terbatas (PT). Usaha yang dilakukan koperasi berbeda dengan yang dilakukan badan usaha lain tersebut.
Perbedaan koperasi dengan badan usaha lain ada tujuh, yang tentu saja jika dibandingkan lebih menguntungkan koperasi, perbedaan yaitu sebagai berikut :
NoKoperasiBadan Usaha Lain1Mengutamakan kesejahteraan anggotaMengutamakan kepentingan perusahaan2Keanggotaan bersifat sukarelaKeanggotaan terbatas3Modal dari simpanan anggotaModal dari penjualan saham, perorangan, atau kelompok4Berbadan hukumAda yang tidak berbadan hokum5Pengurus dipilih anggotaPengurus ditentukan oleh pemegang saham6Terdapat pembagian SHU menurut jasa anggotaTidak ada pembagian SHU7Keuangan bersifat terbukaKeuangan bersifat tertutup
Dari, ketujuh perbedaan tersebut, mungkin anda terdorong untuk mendirikan usaha koperasi? Jika…